RSS

Percobaan Batas Cair dan Batas Plastis

31 Oct

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1    Latar Belakang

Dalam pengertian teknik secara umum, tanah didefinisikan sebagai material yang terdiri dari agregat (butiran) mineral-mineral padat yang tidak tersementasi (terikat secara kimia) satu sama lain dan dari bahan-bahan organic yang telah melapuk (yang berpartikel padat) disertai dengan zat cair dan gas yang mengisi ruang-ruang kosong diantara partikel-partikel padat tersebut. Tanah berguna sebagai bahan bangunan pada berbagai macam  pekerjaan teknik sipil, disamping itu tanah berfungsi  juga mempelajari sifat-sifat dasar dari tanah, seperti asal usulnya, penyebaran ukiuran butiran, kemampuan mengalirkan air, sifat pemampatan bila dibebani (compressibility), kekuatan geser, kapasitas daya dukung terhadap beban, dan lain-lain.

Apabila tanah berbutir halus mengandung mineral lempung, maka tanah tersebut dapat diremas-remas (remolded) tanpa menimbulkan retakan. Sifat kohesif ini disebabkan adanya daya serap air (absorbed water) di sekililing permukaan dari partikel lempung. Pada awal tahun 1990, seorang ilmuwan dari swedia bernama Atterberg mengembangkan suatu metode untuk menjelaskan sifat konsistensi tanah berbutir halus pada kadar air yang bervariasi. Bilamana kadar air sangat tinggi, campuran tanah dan air akan menjadi sangat lempek seperti cairan. Oleh karena itu, atas dasar air yang dikandung tanah, tanah dapat  dipisahkan ke dalam empat keadaan dasar, yaitu: padat, semi-padat, plastis, dan cair.

Kadar air dinyatakan dalam persen, di mana terjadi transisi dari keadaan padat ke keadaan semi-padat didefinisikan sebagai batas susut (shrinkage limit). Kadar air di mana transisi dari keadaan semi-padat ke keadaan semi-padat ke keadaan plastis terjadi dinamakan batas plastis (plastic limit), dan dari keadaan plastis ke keadaan cair dinamakan batas cair (liquid limit). Batas-batas ini dikenal juga sebagai batas-batas Atterberg (Atterberg Limit).

Dalam praktikum kali ini kita akan membahas tentang penentuan batas cair dan batas plastis. Batas cair yaitu kadar air tertentu dimana perilaku tanah berubah dari kondisi plastis ke cair dan batas plastis yaitu kadar air terendah dimana tanah mulai bersifat plastis. Maksud dari percobaan penentuan batas cair ini adalah untuk mengetahui batas cair suatu contoh tanah sedangkan maksud dari percobaan penentuan batas plastis adalah untuk mengetahui batas plastis suatu contoh tanah. Diharapkan setelah melakukan percobaan ini, praktikan dapat memahami tentang penentuan batas cair dan batas plastis serta dapat mengaplikasikannya baik di dalam kegiatan laboratorium maupun di lapangan.

 

 

1.2    Tujuan Percobaan

-        Menentukan batas cair suatu sample tanah.

-        Menentukan batas plastis suatu sample tanah.

-        Menentukan indeks plastis suatu sample tanah.

 

Download Full Laporan

About these ads
 
Leave a comment

Posted by on October 31, 2012 in Mekanika Tanah

 

Tags: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,274 other followers

%d bloggers like this: